Start Your Journey to Success

Let's trade like a Professional Trader with Technical Analysis Supply and Demand Price Action
Join Online Webinar
Apa itu Margin ?

Written by admin

April 22, 2018

Apa itu Margin ?

 

Ketika Anda pergi ke sebuah Shopping Mall seperti Carrefour atau Giant dan ingin membeli telur, Anda tidak bisa membeli satu telur saja. Kenapa, karena biasa nya  mereka menjual dalam bentuk per 1 lusin misal berjumlah 12 untuk 1 box nya. Di forex, tidak ada beda nya ketika anda membeli atau menjual 1 euro, bisa nya dalam bentuk “lot” . 1.000 unit currency (Mikro), 10.000 unit (Mini), atau 100.000 unit (Standar) tergantung pada broker Anda dan jenis akun yang Anda miliki. Lantas anda mulai berpikir, Tapi saya tidak punya cukup uang untuk membeli 10.000 euro! Bisakah saya trading? ” Nah, Anda butuh yang nama nya Margin.

 

 

Salah satu bagian yang paling menonjol dalam dunia forex adalah model perdagangannya yang dilakukan dengan sistem margin trading.Setiap broker forex retail menawarkan trading dengan margin tertentu. Trading dengan margin menyebabkan kita bisa deposit dengan dana kecil dalam account trading kita dan bisa mengontrol dana yang jauh lebih besar untuk digunakan trading pada pasar riil. Secara sederhana, trading dengan margin adalah istilah yang digunakan untuk trading dengan meminjam modal dari sebuah perusahaan broker atau pialang. Anda dapat membuka posisi $ 1.250 atau $ 50.000 hanya dengan modal $25 atau $1.000.  Anda dapat melakukan transaksi yang relatif besar, sangat cepat dan modal yang relatif kecil.

 

Ilustrasi Margin Trading

 

Misal A ingin berdagang mobil, tentu saja untuk memperoleh keuntungan. Langkah pertama ia akan membeli sebuah mobil dan menjualnya ketika harganya naik. Namun A mengalami kesulitan. Mobil yang akan dibelinya berharga USD 10,000, sedangkan A hanya memiliki modal USD 1,000, sehingga ia memerlukan modal tambahan. Ia yakin bahwa jika bisa membeli mobil tersebut seharga USD 10,000 ia akan bisa menjualnya seharga USD 12,000 sehingga memperoleh keuntungan bersih USD 2,000.

Namun, tak seorangpun mau meminjamkan uang ke A, dan juga tidak ada toko penjualan mobil yang mau meminjamkan mobilnya. Banyak orang yang mengalami masalah seperti A sehingga gagal mencapai tujuannya dalam trading. Tetapi dengan margin trading A bisa berdagang mobil tanpa modal tambahan. Ia bisa membeli mobil tersebut dengan modal terbatas yang dimilikinya, dan ia bisa memperoleh keuntungan USD 2,000 untuk dirinya sendiri. Trading yang berbasis margin memungkinkan semua itu terjadi.

Dengan sistem margin trading, Anda tidak harus membayar seluruh harga barang yang hendak Anda beli, tetapi cukup membayar jumlah tertentu sebagai deposit. Dan ketika Anda menjualnya Anda bisa mengambil seluruh keuntungannya, atau menderita kerugian. A bisa membeli mobil seharga USD 10,000 dengan hanya deposit USD 1,000 dengan basis margin trading. Dan ketika ia berhasil menjualnya USD 12,000, ia bisa mengambil profitnya USD 2,000 dan mengembalikan USD 9,000 ke perusahaan broker (pialang) yang menjualkan mobil tersebut dengan deposit A yang sebesar USD 1,000.

 

 

Walau demikian perusahaan broker penjual mobil tersebut mempunyai syarat tertentu. Syarat tersebut yaitu bahwa A tidak bisa memiliki mobil tersebut. Perusahaan broker menahan mobil tersebut untuk A. Jika A telah menemukan pembelinya, maka broker akan menjual mobil tersebut ke pembeli seharga USD 12,000, memberikan USD 2,000 ke A sebagai keuntungannya, dan mengambil kembali USD 9,000 yang “dipinjamkan” ke A, atau tetap menahan USD 10,000 jika A ingin melakukan transaksi lagi.

Dalam margin trading, Anda akan mengambil seluruh profit tetapi juga akan menanggung seluruh kerugian. Dalam contoh di atas A membayar deposit USD 1,000 ke perusahaan broker dan mencari pembeli mobil tersebut. Seandainya A tidak berhasil menjual mobil tersebut di atas USD 10,000 maka A akan menderita kerugian. Misalkan A hanya berhasil menjualnya USD 9,000 maka ia akan mengalami kerugian (USD 10,000 – USD 9,000) = USD 1,000. Dalam hal ini perusahaan broker akan mengambil USD 9,000 ditambah dengan deposit A yang USD 1,000.

Nah bagaimana jika mobil tersebut hanya akan laku maksimal USD 8,000?

Dalam margin trading, terdapat kesepakatan bahwa perusahaan broker tidak boleh merugi. Broker tidak akan menunggu harga mobil tersebut turun hingga USD 8,000. A akan diminta untuk menjual mobil tersebut seharga USD 9,000 karena jika harga turun lagi perusahaan broker akan mengalami kerugian, dan hal ini tidak boleh terjadi. Permintaan broker terhadap A tersebut disebut dengan “margin call”.

 

Dipasar forex itu ada sesuatu yang diperjual belikan, kita ambil contohnya GBPUSD. misalnya pada grafik menunjukan bahwa saat ini harganya adalah 1,4567 maka itu adalah harga untuk 1 unit GBPUSD dalam bentuk Dollar. Jadi,kalo mau beli 10 unit GBPUSD maka modal yang disediakan harus 14,567 dollar.

Dalam transaksi forex, kita tidak bisa hanya jual beli sebanyak 1 unit saja, karena satuannya harus dalam bentuk Lot. Nilai 1 lot adalah 100.000 unit. So, berapa modal yang harus disediakan kalau kita mau transaksi sebanyak 1 Lot (100.000 unit) ?

Jika saat ini harga menunjukan 1,4567 maka untuk transaksi 1 lot dibutuhkan modal $145.670 yang jika dirupiahkan mencapai Rp 1,5 milyar. Dengan kondisi mahalnya harga 1 Lot ini maka trading forex hanya akan diikuti oleh para milyarder saja. Faktanya memang sebelum adanya internet trading forex adalah bisnis yang mahal, yang hanya bisa dilakukan oleh orang kaya saja.

Seiring perkembangan zaman dan hadirnya internet, untuk menambah semakin banyak trader forex, maka dibuatlah sebuah sistem untuk mengakomodasi trader yang modalnya kecil dengan dibuatnya aturan tentang Margin dan Leverage.

 

 

Margin trading adalah sebuah sistem perdagangan dengan hanya menggunakan jaminan saja dalam bertrading (margin = jaminan).

Ini berbeda dengan sistem perdagangan dengan metode spot yang biasa kita lakukan sehari-hari. Maksudnya Spot adalah perdagangan dengan sistem satu tukar satu.

Semakin bingung? Ok kalau begitu mari kita lihat sebuah gambaran yang nyata dalam dunia pertukaran valuta asing sehari-hari. Kembali Saya padankan perdagangan valuta asing melalui money changer dengan forex trading.

Mari Saya berikan gambaran sederhana namun riil. Saya ambil contoh pasangan (pair) mata uang GBPUSD. Ini artinya mata uang Poundsterling Inggris yang dipadankan dengan US Dollar.

Sebagai contoh, nilai tukar GBPUSD adalah sebesar 1.9650. Itu artinya 1 Pound Inggris sama besarnya dengan US$ 1.9650. Biasanya pergerakan mata uang ini kurang lebih mengalami pergerakan sebesar 100 points per harinya. Jadi, esok hari katakanlah nilai tukar GBPUSD menjadi 1.9750. Tahukah Anda berapa besarnya keuntungan apabila Anda bertrading dengan dan tanpa margin trading?

Nah mari kita bahas satu per satu. Yang pertama tanpa menggunakan sistem margin trading atau Spot trading.

Karena kita tahu harga akan bergerak naik, maka untuk memperoleh keuntungan adalah dengan melakukan aksi beli. Beli murah dan jual mahal.

 

Contoh Perdagangan Spot

 

Katakanlah dana yang Anda membeli sebanyak 100 pound untuk memperoleh keuntungan. Maka besarnya profit adalah (1.9750 – 1.9650) x 100 pound = 0.01 x 100 = 1 Poundsterling. Ehmm… kok kecil ya? Ya memang kecil, wong gerak mata uang memang tidak besar-besar amat per harinya. Kalau mau untung besar ya jangan dengan modal Cuma 100 Pound. Bagaimana kalau 10.000 Pound. Nah berarti kan untung kita bisa 100 Poundsterling dengan pergerakan yang sama seperti contoh sebelumnya.

Nah, ini baru terasa. Untung 100 Poundsterling, atau kalau diRupiahkan ya sekitar Rp 1.500.000 (1 Pound = Rp 15.000).

Lha iya, untungnya memang besar, Rp 1.5 Juta. Tapi modalnya itu lho, 10.000 Pound! Kurang lebih ya Rp 150 Juta untuk mendapatkan keuntungan Rp 1.5 Juta. Satu hari cuma untung 1%! Yang benar saja. Lebih baik Saya gunakan uang Saya untuk membeli rumah idaman atau setidaknya sebuah mobil dari pada main valuta asing model begini!

Ha..ha..ha… Ya itulah perdagangan dengan model Spot. Ini namanya perdagangan dengan sistem satu tukar satu. Artinya untuk memperoleh sebanyak 10.000 Pound Anda diwajibkan mengeluarkan uang yang sama banyaknya juga. Tidak efektif jika dipandang dari sisi permodalan dan keuntungan yang diperoleh. Itu sebabnya Anda jarang menemukan mereka yang berinvestasi valuta asing dengan melakukan perdagangan spot kecuali melibatkan dana yang sangat besar.

Selain memang perhitungannya profit secara perseng tidak mengena, dilihat dari sisi permodalan pun membutuhkan dana yang tidak sedikit.

 

Contoh Perhitungan Margin Trading

Nah, margin trading menghilangkan permasalahan ini dengan menggunakan model jaminan. Kasus yang sama dan memang jalan keluarnya kurang lebih sama. Dibutuhkan 10.000 pound jika Anda menginginkan keuntungan dalam jumlah yang cukup.

Tapi sampai disana saja, dengan margin trading, Anda tidak perlu mengeluarkan 10.000 Pound untuk membeli 10.000 pound. Maksudnya, Anda hanya cukup mengeluarkan jaminannya saja. Berapa besarnya? Dahulu kala dibutuhkan jaminan sebesar 10% untuk mendapatkan keseluruhan bagian. Maksudnya jika Anda hendak membeli sebanyak 10.000 Pound, Anda cukup mengeluarkan 1000 Pound saja. Ya setidaknya sudah berkurang jauh dibandingkan yang semula.

Tetapi tetap saja besar. 1000 Pound artinya adalah Rp 15 Juta.

Akhirnya besar jaminan ini kembali diturunkan menjadi 5%. Dan terakhir setelah permintaan sana-sini, kini kebanyakan perusahaan penyedia perdagangan forex memberikan jaminan yang cukup kecil untuk dapat melakukan aksi beli atau jual. Cuma 1% atau kadang disebutkan 1:100 (rasio ini disebut leverage / daya ungkit)!

Itu artinya bila Anda hendak membeli sebanyak 10.000 Pound, Anda cukup mengeluarkan sebanyak 100 Pound saja atau kurang lebih Rp 1.5 Juta. Jauh lebih murah bukan?

Keuntungan yang diperoleh pun besarnya tetap: 100 Pound atau Rp 1.5 Juta. Wow, dengan modal Rp 1.5 Juta kita bisa mendapatkan keuntungan Rp 1.5 Juta dalam waktu sehari. Itu artinya keuntungan mencapai 100% dalam waktu 1 hari! Benar-benar luar biasa.

Nah itulah kelebihan margin trading. Sesuatu yang mustahil dilakukan oleh pedagangan konvensional. Tapi tunggu… Apa pialang tidak rugi menyerahkan kepada kita 10.000 Pound sementara kita hanya cukup mengeluarkan Rp 1.5 Juta? Tidak sama sekali. Ingat bahasan diatas, perdagangan forex tidak dilakukan secara fisik. Artinya Pialang tidak perlu menyerahkan uang sebanyak 10.000 Pound kepada pembeli karena semua transaksi tersebut tidak dilakukan secara fisik. So, margin trading solved the unbalance profit loss percentage.

Ok. Margin trading menjadi dewa penolong. Selanjut nya akan pelajari bahwa ternyata margin trading sebenarnya merupakan bilah pedang bermata dua yang sama tajamnya. Logikanya kalau margin trading dapat memperbesar keuntungan Anda, maka margin trading juga dapat memperbesar kerugian Anda.

Sumber : babypips.com

Related Articles

Jurus Terlarang kombinasi PA dan Indicator

Jurus Terlarang kombinasi PA dan Indicator

Saat awal merintis karir saya sebagai seorang trader tahun 2011. Saya mengkoleksi begitu banyak indicator dan berbagai EA. Entah apa yang ada di benak saya saat itu,  Rasa Penasaran dan keingintahuan yang luar biasa tentang Trading Forex, menuntun saya melakukan nya....

Apa itu Forex ?

Apa itu Forex ?

Jika Anda pernah bepergian ke negara lain, Anda biasanya harus mencari tempat penukaran mata uang (Money Changer), dan kemudian menukar uang yang Anda ke dalam mata uang negara yang akan kamu kunjungi Lalu anda melihat di layar yang menampilkan nilai tukar yang...

Pasangan Mata Uang

Pasangan Mata Uang

Pasangan Mata Uang   Forex Trading adalah satu aktifitas perdagangan di mana pelaku market akan membeli dan menjual satu mata uang secara bersamaan.Perdagangan ini di lakukan melalui satu badan perusahaan yang di sebut Broker atau dealer . Mata uang ini akan di...

Forex  Market Player

Forex Market Player

Forex  Market Player   Sekarang setelah Anda mengetahui struktur pasar forex secara keseluruhan, mari kita selidiki sedikit lebih dalam untuk mengetahui siapa sebenarnya orang-orang di tangga ini. Sangat penting bagi Anda bahwa Anda memahami sifat pasar forex...

Forex Trading Session

Forex Trading Session

Forex  Trading Session     Sekarang Anda tahu apa itu forex, Mengapa Anda harus trading, dan siapa yang membentuk pasar forex, sudah saatnya Anda belajar Kapan waktu untuk memulai trading. Saatnya untuk belajar tentang sesi perdagangan forex yang berbeda....

Perdagangan Mata Uang

Perdagangan Mata Uang

Apa yang di perdagangkan di Forex ?   Jawaban sederhananya adalah UANG (MONEY). Karena Anda tidak membeli apa pun secara fisik, perdagangan Forex dapat membingungkan. Bayangkan membeli mata uang seperti membeli saham di negara tertentu, seperti membeli saham...

Struktur Pasar Forex

Struktur Pasar Forex

Struktur Pasar Forex   Centralized Market Untuk tujuan perbandingan, , mari kita lihat contoh Market yang sering di kenal kebanyakan orang, yaitu pasar Saham. Beginilah Strukutur Pasar Saham : Umumnya dalam perdagangan stock exchange cenderung monopolistic...